5.7.10

Tipus

Hari ini setelah kemarin malam pulang dari rumah tante menginap sehari semalam, gue terkapar lemas di kasur nggak berdaya. Walaupun badan gue gede dan kuat, tapi sekalinya sakit gue bisa terkapar berhari-hari bahkan bisa langsung terkena tipus. Awalnya kemarin pagi, setelah gue begadang menyaksikan pertandingan Spain vs Paraguay yang ngebosenin, gue cuma bisa tidur sekitar empat jam, karena bukan di rumah sendiri. Setelah melepas kepergian para sepupu yang akan berenang dengan tante dan om gue, gue di ajak sama adik tercinta yang juga menginap di sana untuk olahraga bersepeda. Sekitar satu jam-an gue bersepeda keliling komplek, sekalian ngelewatin rumah kediaman Cut Tari, gue juga makan gado-gado di depan komplek rumah.

Habis itu, setelah selesai mandi, sekitar jam dua belas siang gue merasa badan gue nggak enak banget. Tenggorokan mulai ngerasa sakit. Gue kutuk gado-gado di dalam hati, sekalian nanya ke adik apa dia sakit tenggorokan juga-- sayangnya enggak. Malamnya, papa pulang dari Kalimantan dan mampir ke rumah tante buat kasih oleh-oleh kepiting saus asam manis dan saus tiram buat di makan rame-rame. Selesai makan, gue di kasih obat sama om buat ngelegain tenggorokan. Sekitar jam sebelas malam, gue pamit pulang ke om dan tante karena mulai ngerasa badan semakin nggak mau di ajak kerjasama.

Dan ternyata benar, sampai detik ini, badan gue makin nggak jelas suhunya gimana. Tenggorokan serasa ada ribuan jarum yang nempel, lidah terasa pahit banget buat makan, nafsu makan semakin nggak ada, kaki berasa mati rasa, warna mata gue semakin pucat, kuku gue membiru, kepala serasa melayang dan leher gue panas kalau di pegang. Oh iya satu lagi, perut gue nggak enak rasanya. Bukan semacam maag atau apa, tapi nggak enak banget.

Ya Allah, mudah-mudahan ini bukan tipus. Amin.

Dulu pas masih tiga tahun, gue pernah hampir meninggal. Dulu keadaan ekonomi orang tua jauh dari mencukupi seperti sekarang. Kata mama, gue sakit panas sampai empat puluh derajat celcius, sampai step dan kejang-kejang. Pas di bawa ke rumah sakit, karena itu udah tengah malam dan menjelang pagi, nggak ada rumah sakit yang mau nerima gue (lagian gue juga waktu itu orang miskin) jadilah kata mama, gue waktu itu udah hampir nggak tertolong lagi. Alhamdulillah, ada satu rumah sakit di Jakarta yang mau nerima gue. Gue langsung di rawat dan diberikan alat bantu pernapasan. Kejang-kejang gue akhirnya berhenti dan gue akhirnya selamat.

Setelah besar pun, gue sering banget kena tipus. Apalagi pas smp. Rasanya dulu hampir setiap bulan gue di rawat di rumah sakit karena tipus. Semakin gue capek, semakin besar resiko gue di rawat di rumah sakit. Dulu gue bahkan sampai akrab banget sama mbak-mbak di rumah sakit dekat rumah. Sakit yang paling parah yang pernah kambuh adalah tipus gue terakhir kali, kelas satu sma. Waktu itu, gue ngerasa panas dingin di badan, pusing banget di kepala, tenggorokan sakit banget dan sinusitis gue kambuh sampai ngeluarin darah. Rasanya sakit banget, setelah bersabar di rawat di rumah sekitar empat hari, gue di bawa ke rumah sakit dekat rumah dan di ambil darahnya untuk di check, gue kena sakit apa. Yah hasilnya sih, gue juga udah tau sakit apa. Tipus lagi.

Langsung aja gue di bawa ke ruangan unit gawat darurat dan dimasukkin selang infus ke tangan kiri. Tahap ini yang paling gue benci, karena gue nggak suka jarum dan gue takut darah. Karena gue berontak, akhirnya tangan gue bengkak dan darah gue muncrat ke mana-mana, ke alas seprei rumah sakit dan ke baju suster yang di samping gue (kalau nggak salah ada lima suster waktu itu buat nahan berontakan gue). Setelah terpasang, gue di bawa ke kamar. Tapi besok harinya, entah kenapa, gue malah sesak napas dan kejang. Rasanya sampai sekarang masih keingat sama gue, bau oksigen dari alat bantu pernapasan dan muka suster yang iba ngelihat gue nggak bisa napas karena suhu badan gue tinggi banget. Nyokap gue nangis sambil mengelus tangan gue, nggak tega liat gue. Bokap gue yang berdiri di depan gue, bantu menguatkan nyokap gue. Serasa ngeliat mereka berdua mau melepas gue ke alam sana aja. Gue udah pasrah waktu itu, gue berdoa dalam hati dan mengikuti ucapan doa nyokap gue. Bibir gue biru waktu gue liat ke kaca. Terus gue inget habis itu gue tertidur.

Bangun-bangun, gue ngeliat orangtua gue diskusi dengan dokter. Yang gue dengar dari percakapan mereka, kemaren dosis obat yang di kasih ternyata nggak bisa mengantisipasi penyakit gue, karena hasil labor baru keluar tadi pagi. Kata dokter, tipus gue udah tingkat yang paling tinggi (6 dari 8, kalo nggak salah) dan obat baru akan di kasih sekarang. Pas liat gue udah bangun, dokternya nanya gue udah bisa napas apa enggak, dan gue bilang udah. Akhirnya tabung oksigen disingkirkan dan gue bebas haha. Seminggu di rawat dan akhirnya gue sembuh dari neraka.

Sampai sekarang gue belum pernah di rawat lagi. Kalaupun kambuh, itu juga baru gejala dan gue langsung makan sebanyak yang gue bisa biar virusnya nggak hidup lagi. Gue juga berusaha makan pada waktunya dan nggak membuat capek tubuh sendiri. Sayangnya pas gue di rumah tante, gue lupa dengan janji gue ke diri sendiri. Dan sekarang, gue mengetik di depan komputer dengan secangkir susu coklat panas, minum paksa, berusaha mengeluarkan keringat biar suhu badan normal lagi. Gue nggak mau sakit lagi >,<

2 s'inscrire:

nadiafriza said...

wow.. jadi lagi ga enak badan gitu masi bisa nulis blog? salut salut :)

Nadya Komanechi said...

geli aja nggak nulis blog sehari :D waktu itu, habis nulis ini langsung terkapar di kasur haha capek