28.8.10

Curcol

Selesai padus, tanggal berapa gitu, anak-anak FE di minta kakak-kakak OPK untuk briefing atau Pra-OPK. Sebelum gue cerita panjang, OPK itu ospek fakultas ekonomi UI. Nah, di briefing waktu itu anak-anak di suruh baris sama Kak Luthfiyan sebelum terbang menuju kelompok mentoringnya masing-masing. Jauh-jauh hari, temen temen gue udah di sms sama kakak mentornya kalau mereka dapet kelompok nomor berapa dan nama mentornya siapa, sedangkan gue nggak. Pas hari H briefing baru deh mentor gue sms kalo harus dateng briefing hari ini.

Setelah baris dan lewatin Kak Luthfiyan gue nyari nomor mentoring gue; Leotief 18  yang megang papannya itu senior cewek sedirian. Pas gue jalan, gue liat barisan leotief udah penuh. Kita kenalan malu-malu gitu, masih basa basi. Kenalan tapi langsung lupa nama gitu. Habis itu kita duduk melingkar di tepi danau balairung dan diskusi macam-macam. Oh iya, senior gue namanya Kak Sekar. Ternyata ada satu lagi, cowok. Namanya Kak Arul, tapi dia nggak bisa dateng. Setelah nentuin ketua kelompok, kasih tau tugas Pra-OPK, tugas name tag dan goodie bag yang dewa banget, kita bubaran.


Teman-teman baru gue; Lakan, Umam, Rara, Tasia, Jo, Iren, Fikri, Ebi, Prayang, Anya, dan Haikal. Awalnya gue sedih gitu temen-temen gue nggak asik, hahaa. Apalagi yang pas baris briefing, ebi prayang anya dan lakan tukeran pin bb. sedangkan gue nggak punya gitu. sindrom minder gue kambuh terus gue minggir daeri mereka (yang akhirnya pas gue ceritain ke ebi dan prayang bikin mereka ngakak -__- )

Besok besoknya kita sibuk buat bikin nametag OPK yang masya Allah ribetnya naudzubillaaah. Ukuran font nya serta spasi antara font, warna karton yang kadang nggak sama, garisin, guntingin, kepangin tali rafia buat tali nametag, dan capeknya ngebuat itu semua. Di tambah bikin essay individual yang berjumlah enam beranak pinak di tulis tangan, referensi yang kurang buat essay, tugas makalah kelompok, latihan paduan suara yang akhirnya gue tinggalin.. capek banget.

Tapi seiring berjalannya waktu, gue malah have fun sama kelompok susah senang ini hahaha. Lama-lama keliatan aslinya mereka kayak gimana. Bener kata Kak Sekar, "mereka itu (temen kelompok opk) teman dekat kita yang pertama pas kuliah, selebihnya cuma kenal dan ilang gitu aja". Nggak kayak kelompok opk lain yang hobi foto-foto, kelompok opk gue serius gunting sama garisin name tag ampe maghrib hahaha

Kak Arul menurut gue mentor paling cadas deh. Awalnya gue kira orangnya malesan karena briefing nggak dateng, eh taunya setiap kali kita ngumpul dia ada terus. Malah ikutan ngegunting dan ngegaris (baik banget) temen gue malah cerita kalo mentornya nggak pernah dateng, udah gitu karena nggak pernah dateng, mereka diungsiin di kelompok lain. intinya, temen gue berasa kayak anak tiri. nggak kayak kelompok gue haha yang bahagia diurusin ibu bapaknya dengan selamat.

Berjalannya waktu, pas bulan puasa kita makin gencar bikin name tag (bikinnya nggak selesai-selesai) sampe ada kejadian sensasional di kosan rara (tempat ngumpul). Tapi apa daya dan apa di kata, demi opk semua di embat deh, duka suka nya :) oh ya, kita juga selalu buka  puasa bareng secara kita kerja kelompok ampe maghrib terus. acara nyebrang margonda paling gahol deh. Apalagi prayang, pake acara teriak-teriak pas nyebrang, gue ampe stress karena udah nggak bisa nyebrang sebelahnya pake acara iseng teriak-teriak creepy gitu bikin gue bayangin tabrakan aja -__-

lanjut lagi, H-3 opk keliatannya kelompok gue masih adem ayem. masih sibuk ngomongin bolos okk apa ikut dan masih sibuk tempel menempel ala anak tk. tugas individu juga masih dibiarkan begitu saja (kecuali beberapa orang di kelompok yang anak teladan).

H-2, udah mulai heboh. kita serius to the max, masih nempel menempel tapi omongan udah merembet ke tugas individu. dan gue baru nyalin ke folio satu essay, bahkan jo dan haikal baru akan di mulai. dan hari itu lah di mana gue jadi anak malam bersama jo dan umam. ngenet gratis via kampus yang menyenangkan (?) oh iya, ada ezky juga anak KKI.

ngomong-ngomong, di tengah berjalannya tugas kelompok ada tambahan anggota buat leontief. Ada Yohanna, Putri, Ezky dan Hanif. Anak inter dan paralel.

yaaah yang tersedih adalah H-1 opk. Gue beserta anak-anak sibuk bikin tugas individual, ngebut ekspress, nyalin ampe pegel banget. nggak tidur tanpa kopi, dan pusing. Sampe hari H pun gue nggak tidur karena nyalin tugas essay nggak selesai. Besoknya pas opk pun gue nggak tidur karena dapet tugas hari ke 2 yang bejibun -__-

OPK


Dateng hari pertama dari kosan bersama Jo dan Umam dengan terluntang lantung. Nyampe di pintu kutek gue heboh ampe ngerobekin name tag, Anya juga heboh karena name tagnya belom ada tali dan talinya belom di kepang. Kertas dosa gue nggak ada (Umam, Jo, dan Anya juga). Lari lari ke FE barengan anak-anak dari kutek, kita nyampe dan siap periksa atribut. Pas di periksa anak acara, gue sedih.
Sedih banget gitu, ternyata kertas dosa yang nggak ada masih belum cukup nambah kesalahan gue; gue yang pake celana aladin dimarahin kakak pemeriksa, udah gitu pas di cek tasnya ada cantolan gorden (?) yang bikin kakaknya heboh gue masuk SC apa kagak. untungnya enggak, akhirnya gue masuk Atribut Sedang deh (AS). Di suruh duduk, dan gue nunggu setengah jam sambil menahan kantuk yang teramat sangat dahsyat! nggak tidur pra opk nggak disaranin banget! karena itu nyiksa bangeeet. duduk di atas tanah udah serasa kasur bagi gue, rasanya liat apa aja pengen tidur. denger ceramah dan seminar pas berjalannya opk bukannya nambah ilmu malah nyiksa orang biar tidur. Kenapa gue bilang ini menyiksa? karena komisi kedisiplinan (komdis) di mana-mana. Mukanya maaan, gahar banget. Kalo marahin manstap deh. Dan ditambah kalo kita ketiduran, bakal di jepret atau di ambil foto sama kakak-kakak fotografinya buat di pajang di mading pasca opk, dan itu nggak banget! gue berusaha semaksimal mungkin untuk tidak terfoto. tapi sialnya, gue ketiduran dan kalah pada hari kedua opk. itu seminar dari dosen nggak nahan bikin ngantuk. Habis ke foto, gue sama temen gue yang duduk sebelahan heboh bukan main (gue rasa, muka gue tadi mangap gitu deh)

Yah demi apa pun, opk berbekas di hati deh. Pasca opk nya.. di lihat aja gimana ceritanya.

0 s'inscrire: