6.9.09

Kisah Tragis dalam setengah jam saja. TRUE STORY

XII IPA 3

Hari jumat kemaren, di sekolah ngadain buber bareng. Gue pulang ke rumah dulu nebeng Indah dan pergi lagi ke sekolah nebeng Indah lagi (hidup gue penuh dengan menebeng). Nggak ada yang berkesan Buber bareng kelas duabelas ini. Malah bikin tenggorokan gue sakit. Malesnya lagi masa mejanya tuh di bagi dua gitu, kelihatannya kayak dipisah banget gitu. Gue nggak suka nih yang model begini. Gue nggak nafsu makan dan akhirnya gue balik duluan dari yang lain. Dengan membawa banyak makanan di tangan, untuk makan di rumah. Ketahuan asli gue itu ibu ibu PKK. Ehm, habis itu gue pulang bareng gita, dan Indah lagi. Diantar pulang lagi sama doski. Emang dia yang paling baik jadi temen sepanjang hidup gue. dari sd sampai sekarang ketemu terus, ckck

XI IPA 1

Bakalan panjang ini ceritanya. Niatnya gue nggak mau cerita. Tapi nggak ada kerjaan. Gini ceritanya :
Hari sabtu pagi setelah sahur gue berniat buka komputer hanya sampai jam 8 pagi. tapi karena gue bego dan autis gue akhirnya main internet dari jam 5 pagi sampai jam 4 sore. Non stop. Menurut gue hal gila kayak gitu bisa menyingkirkan kepenatan di kepala gue yang bakal balik lagi mulai dari hari senin, so that's no problem at all. Balik lagi, awalnya gue mau ke buber XII IPA 1 bareng bunci, alias Gita. tapi karena gue masih pengen main internet gue dateng ke sana bareng Disa aja. Kata disa datengnya jam setengah enaman aja, alhasil gue berangkat dari rumah jam 5 pas. Haha

Naik metromini 58 dengan santai. 58 ngetem pukul 5 lewat 15 menit. Masih 45 menit lagi kan tuh adzannya, yaudah gue SANTAI aja nungguin tuh kenek dan sopir metro jalanin metronya lagi. Tapi, jam 6 teng gue masih berada di sekitar duren sawit!! masih agak jauh dari rumah Nathea, tapi nggak apa apa. SEBENTAR LAGI gue sampai tuh. Gue udah di perempatan di bawah jembatan. gue lagi pake radio dengerin adzan kan tuh, gue denger sang kenek dan sopir ngomong ngomong gitu pake bahasa mereka.
Setelah pembicaraan selesai, gue merasakan kejanggalan!! metro sialan ini harusnya setelah lampu merah jalannya lurus! lurus!! tapi dia malah lewat kanan!! OHMYGOD! gue stresss! gue awalnya bingung kecil, kirain kenapa gitu. tapi setengah sadar gue ngomong ke keneknya, "ini mau kemana mas? nggak lewat sman 61 ya?" dan senyum senyum abangnya bilang, "langsung ke terminal ini mah neng, cililitan neng!"
cililitan.. cililitan.. cililitan!!!
jam segini-- jam setengah 7 gue dibawa oleh metro ke tempat yang nggak gue tahu! gue bingung dan gue minta diturunin sama keneknya ke tempat yang ada tukang ojeknya. setelah diturunkan, sialannya gue bukannya diturunin di pangkalan ojek, tapi malah disuruh nyebrang buat naik 54. HEH! gue pan nggak bisa nyebrang. mana ngebut semua. gue diem aja di pinggir jalan, liat jam udah jam setengah tujuh lewat, gue belum buka puasa dan gue mau nangis. udah malem, mana di deket situ ada preman lagi!! akhirnya gue beranikan diri minta bapak bapak yang lagi istirahat buka puasa buat menyebrangkan gue ke seberang-- udah kayak nenek nenek aja gue. Untungnya dia mau, Alhamdulillah. padahal bapak bapak penjual dekat situ yang gue minta tolong pertama kali buat nyebrangin gue nggak mau. tapi bapak baik ini mau nyebrangin gue. Ya Allah, limpahkan rezeki dia. amin
gue belum selesai. emangnya abis itu penderitaan gue selesai apa?
NGGAK! masih panjang!

setelah di sebrangkan sama bapak baik itu, gue menunggu (lagi) di pinggir jalan buat naik anngkot 54. tapi apa? yang gue tunggu nggak dateng dateng. lamaaa banget dan hampir jam 7 angkot 54 nggak lewat lewat. cuma lewat sekali dan penuh. alhasil gue dilewatin. setelah berhasil sabar dan ngecilin hasrat buat naik taksi ke rumah nathea, akhirnya gue liat metro yang nomornya familiar. bukan 58, tapi metro 52! wow hero!
gue seketika langsung julurin tangan buat berhentiin metronya. dan untungnya 52 itu berhenti.
gue naik, dan karena nggak ada bangku kosong, gue berdiri. gue gemetaran dan deg degan karena seneng, takut, khawatir. gue pegang tas gue erat erat. dan berdoa bisa sampai perempatan yang mau ke rumah nathea.

10 menit kemudian

gue naik jembatan. atau gue mesti bilang, metro 52 itu nggak lewat perempatan yang gue maksud!
ya allah, ada apa sih hari ini? gue nggak nyampe nyampe kerumah natheaa!
gue makin gemetaran, karena hari makin malam. tadinya gue pengen pulang aja tuh soalnya 52 itu bisa ke rumah gue, tapi gue innisiatif turun di komplek maya buat naik OJEK ke rumah nathea. akhirnya naik ojek juga gue.

tapi pas diperjalanan, ojek gue sedikit lagi, hampir aja tabrakan sama motor sialan yang ngebut dan nyalip dari arah berlawanan. gue shock, abang ojek gue juga marah marah sama si pengendara motor ugalan itu. tapi untunglah nggak kenapa kenapa gue nya. dan taraaa! akhirnya 10 menit kemudian gue nyampe di depan rumah nathea!

pas nyampe di rumah Nathea, gue langsung di sambut sama Gaby. dan sapaan Gaby bikin gue terharu.
Gue masih idup, dan nyampe di rumah nathea. Gue bisaaa!
terus gue masuk ke rumah nathea, dan di dalem udah rame sama anak anak yang ngelilingin Ben. Ben lagi berusaha connect webcam sama Annisa yang ada di Jepang.
tapi gue nggak interest ke sana. gue langsung nyapa tuan rumah, Nathea. dan disanalah, di depan Nathea gue nangis. gue langsung aja keluar air mata di depan nathea. dan nathea langsung panik gitu. "komanechi, kenapa lo? kok nangis? lo nyasar dimana sih?" nathea tau gue nyasar, karena gue sms dia waktu itu.
dan temen temen chivalry langsung ngerubutin gue. menenangkan gue. dan akhirnya gue tenaaaang!
mana nyokap nathea juga liat gue nangis ahaha. shame banget.

selesai. dan lupakan perjalanan gue.

di rumah nathea, sunggung mengasyikkan. ceileh bahasa gue. disana kita makan makan, webcaman sama annisa, nonton film horor bareng bareng dan nggak lupa foto bareng :)
yang paling heboh pas kita mau webcaman sama nissa. udah lamaa banget si ben berusaha buat connect sama nissa via msn. tapi emang sinyal indonesia abal, kita nggak bisa bisa connect via webcam. akhirnya kita cuma record suara dan send. terus nissa juga gitu haha.

totally freaky pas kita denger suara nisa bilang : hallo, ben? ben?
dan semua anak yang di rumah nathea langsung teriak dan lari kearah ben yang megang laptop : NISAAAAA! AAAAAAAAA!! WWWWOOOOOW!
padahal pas kita teriak, di layar laptopnya ketulis : the call has been ended.

sayang chivalry, kangen nissa dan gue mau lagi acara kayak begini : nonton bareng.
kapan yaa?

2 s'inscrire:

diza said...

hahaha
makanya kalo naik metro jangan sambil tidur kom...

emang penderitaan apa lagi

Kta mas item(danil): yah pengalaman
ingat itu kom...

belajar nyebrang doonggg

Nadya Komanechi said...

gue nggak tidur disooo. gue lagi dengerin radio, makanya nggak mudeng abangnya ngomongin apa.
kapan si danil ngomong begitu haha.

iya nih mau belajar nyebrang. tapi seyeeem